Ad imageAd image

Wali Kota Semarang Lepas Empat Bus Mudik Gratis untuk Warganya di Jakarta

Dickri Tifani
By Dickri Tifani 758 Views
3 Min Read
Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu melepas empat bus mudik gratis untuk Warganya, Jumat (5/4/2024). (Foto: Pemkot Semarang)

INDORAYA – Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu melepas secara langsung keberangkatan bus mudik gratis yang ditujukan bagi warga Kota Semarang yang merantau di DKI Jakarta.

“Alhamdulillah pagi ini melepas empat bus untuk mudik gratis dari Jakarta. Dan besok akan dilepas oleh Pak PJ Gubernur Nana Sudjana,” kata Mbak Ita, sapaannya usai melepas bus mudik gratis di Kantor Kecamatan Pedurungan, Kota Semarang, Jumat (5/4/2024).

Mbak Ita berharap program mudik gratis ini bisa bermanfaat dan dapat memfasilitasi warganya yang merantau di Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang Bekasi).

“Masyarakat yang membutuhkan armada untuk mudik, seperti asisten rumah tangga, ojek online, atau tenaga non-formal lainnya yang selema ini mencari penghidupan di Jakarta bisa memanfaatkan program ini,” ujarnya.

BACA JUGA:   4.646 Pengawas TPS di Kota Semarang Siap Berantas Politik Uang

Mudik gratis ini, lanjut Mbak Ita, merupakan salah satu kewajiban pemerintah untuk memberikan pelayanan bagi warganya meski bekerja diperantauan.

“Semoga bisa bermanfaat dan nanti bisa balik lagi untuk bekerja lagi. Tentu ini merupakan salah satu kewajiban pemerintah kota untuk mensupport dan melayani warganya,” sebut dia.

Wali Kota perempuan pertama di Semarang ini akan secara aktif melihat animo masyarakat yang akan mengikuti mudik gratis kali ini. “Kalau animo tinggi, tahun depan bisa diusulkan untuk ada penambahan armada bus lagi. Sehingga bisa mengakomodir dan memfasilitasi warga Semarang yang merantau di Jabodetabek,” jelasnya.

BACA JUGA:   Jelang Ramadan, Harga Cabai di Pasar Peterongan Stabil

Tak sampai di situ, Mbak Ita juga berpesan agar para pemudik tetap berhati-hati saat mengajak sanak saudaranya ikut ke perantauan. Hal ini lantaran saat ini tengah banyak kasus human trafficking atau kejahatan perdagangan orang.

“Pemerintah kota ini terus berupaya memfasilitasi masyarakat yang belum bekerja. Ada banyak program-program yang kita dorong agar masyarakat Kota Semarang mempunyai penghasilan di kota sendiri. Belum tentu di sana mereka bisa mendapat pekerjaan. Harus dipikirkan baik-baik dan juga harus melihat peluang,” kata Mbak Ita.

Dirinya mengimbau agar masyarakat jangan tergiur dengan ajakan-ajakan dari orang yang tidak dikenal. “Kalau memang betul-betul ada pekerjaan, misal di pabrik ada lowongan pekerjaan dan sesuai, ya silakan. Kalau tidak ya jangan coba-coba. Karena saat ini tengah marak kejahatan perdagangan orang,” imbaunya.

BACA JUGA:   Tradisi Menyambut Ramadan, Kota Semarang Gelar Pasar Dugderan dengan Wahana Permainan

Sementara itu, Kepala Bidang Angkutan Dishub Kota Semarang, Ambar Prasetyo mengatakan, bahwa mudik dan balik rantau gratis ini merupakan fasilitas bagi masyarakat Kota Semarang dari sektor informal dan bekerja di Jabodetabek, sehingga akan sangat banyak membantu mengurangi biaya transportasi bagi pemudik.

“Targetnya memang dari pekerja informal, mereka biasanya dari pedagang, asisten rumah tangga, dan ojek online dan sebagainya. Sehingga diharapkan bantuan dari Bu Wali Kota ini bisa membantu mereka,” imbuhnya.

Share this Article
Leave a comment