Ad imageAd image

Usai Penangkapan Mafia Minyak Goreng, Komisi VI DPR Mengusulkan Undang Kemendag Untuk Rapat

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 136 Views
3 Min Read
Sumber : Setkab.go.id

INDORAYA – Penangkapan tersangka mafia minyak goreng yang dilakukan oleh Kejaksaan Agung, membuat Anggota Komisi VI DPR Andre Rosiade angkat bicara. Pihaknya mengusulkan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi dipanggil untuk rapat kerja di DPR.

“Kita minta keterangan dong apa yang terjadi ini kok bisa ditetapkan tersangka, ada apa dengan Kemendag, jadi saya usulkan ke pimpinan Komisi VI DPR agar meminta izin pimpinan DPR agar kita bisa melakukan rapat kerja dengan Menteri Perdagangan untuk meminta klarifikasi dan keterangan mengenai kondisi ditetapkan tersangka Dirjen Perdagangan Luar Negeri,” kata Andre, Rabu (20/4/2022).

BACA JUGA:   Hore! THR PNS Dalam Waktu Dekat Cair, Ada Tambahan Tunjangan 50 Persen

Di sisi lain, Andre mengaku kaget atas terlibatnya Dirjen Daglu Kemendag Indrasari Wisnu Wardhana dalam kasus ekspor minyak. Andre memang sempat heran dengan polemik minyak goreng yang terjadi di Indonesia.

Dia mengaku pihaknya memang sejak awal sudah mengendus ada yang aneh dengan polemik minyak goreng beberapa bulan terakhir ini. Dia heran lantaran minyak goreng menjadi langka padahal produksi minyak goreng nasional Indonesia surplus hingga 11 miliar liter per tahun.

“Kan sudah kita bilang dari awal, bahwa kebutuhan minyak goreng nasional setahu hanya 5,7 miliar liter, produksi kita 16 miliar liter, berarti kita surplus minyak goreng 10-11 miliar liter minyak goreng. Pertanyaannya, kenapa minyak goreng nggak ditemukan? Ditambah kita produsen terbesar CPO dunia, 49 juta ton, kan lucu. Kayak tikus mati di lumbung padi, itu yang terjadi di kita sekarang,” jelasnya.

BACA JUGA:   Hadapi Masalah Subsidi BBM, Malaysia Lakukan Hal Ini

Sebelumnya, Jaksa Agung ST Burhanuddin mengumumkan penetapan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Indrasari Wisnu Wardhana sebagai tersangka. Dia ditetapkan sebagai tersangka bersama Komisaris PT Wilmar Nabati Indonesia, Master Parulian Tumanggor (MPT); Senior Manager Corporate Affair Permata Hijau Grup, Stanley MA (SMA); dan General Manager di Bagian General Affair PT Musim Mas, Picare Togare Sitanggang (PT).

Burhanuddin menyebut perbuatan para tersangka diduga menyebabkan kerugian perekonomian negara. Namun dia belum menjelaskan berapa total kerugian itu.

“Perbuatan para tersangka tersebut mengakibatkan timbulnya kerugian perekonomian negara atau mengakibatkan kemahalan serta kelangkaan minyak goreng sehingga terjadi penurunan konsumsi rumah tangga dan industri kecil yang menggunakan minyak goreng dan menyulitkan kehidupan rakyat,” kata Burhanuddin di kantornya, Jalan Sultan Hasanuddin, Jakarta Selatan, Selasa (19/4/2022).(FZ)

BACA JUGA:   Pelukan Antara Puan dan Surya Paloh Diibaratkan Gimmick Menghapus Jarak
Share this Article