Ad imageAd image

Tinjau Lokasi Banjir, Kepala BNPB Puji Respon Wali Kota Semarang Terkait Penanganan Banjir

Dickri Tifani
By Dickri Tifani 601 Views
5 Min Read
Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu mendampingi Kepala BNPB saat meninjau lokasi banjir di Trimulyo, Genuk, Kota Semarang, Minggu (17/3/2024). (Foto : Dickri Tifani Badi/Indoraya)

INDORAYA – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto meninjau lokasi terdampak banjir di Kota Semarang, Jawa Tengah (Jateng), Minggu (17/3/2024).

Dalam peninjauan ini, Kepala BNPB yang didampingi Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu (Mbak Ita) menuju lokasi terdampak banjir di Kelurahan Trimulyo, Kecamatan Genuk.

Suharyanto juga turut menyalurkan sejumlah bantuan kepada warga terdampak banjir di kelurahan itu.

Sesuai meninjau, dia mengapresiasi respon Wali Kota Semarang, Mbak Ita terkait bencana banjir yang melanda di Ibu Kota Jawa Tengah.

Apresiasi itu dilontarkan lantaran Surharyanto melihat langsung bahwa titik-titik banjir di Kota Semarang sudah surut. Hanya saja
memang di Trimulyo masih tergenang banjir namun sudah berangsur surut.

“Kita barusan meninjau daerah Semarang yaitu di Trimulyo, tinggal satu titik lagi,” ucapnya.

Ia menyebut kebutuhan warga yang mengungsi juga sudah dipenuhi oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang. Mulai dari kesehatan, makanan hingga air bersih. Dirinya pun juga mengapresiasi keberadaan dapur umum yang aktif menyediakan kebutuhan warga.

“Ada beberapa pengungsi tadi, bertahan di rumah masing-masing dan sebagian juga ada di mesjid. Tadi kita sudah cek kepada para pengungsi, Alhamdulillah kebutuhan dasar mereka terpenuhi karena Pemkot Semarang juga aktif menggelar dapur umum, jadi untuk masyarakat yang sedang berpuasa, terjamin lah kebutuhan sahur dengan buka puasanya,” terangnya.

BACA JUGA:   BPOM Temukan Jajanan Takjil Buka Puasa di Semarang Mengandung Formalin

“Jadi memang Semarang sudah relatif baik untuk tanggap daruratnya, kita lihat pengungsi juga rata-rata terpenuhi,” lanjutnya.

Pihaknya pun juga membawa bantuan untuk warga yang terdampak banjir. Di sisi lain, dirinya berpesan agar penanganan banjir yang sudah baik ini bisa terus dilanjutkan.

“Termasuk juga untuk Pemda, kebutuhannya apa, untuk dapur umum juga mobilnya kita berikan lagi, termasuk pompa portabel. Artinya, saat tanggap darurat ini, untuk Semarang secara berangsur bisa terkendali dengan baik, khususnya penanganan pengungsi karena pengungsi juga tidak banyak, rata-rata bertahan di rumah,” paparnya.

Lebih lanjut, ia menjelaskan jika wilayah Trimulyo memang lebih rendah dari Sungai Kali Babon. Artinya penanganan banjir memang sangat membutuhkan bantuan pompa tambahan.

“Sekarang kita di tempat lokasi pompa. Jadi, ini daerah Trimulyo ini lebih rendah dari sungai, tentu kalau dibiarkan tidak mungkin airnya keluar sendiri. Ini digelar pompa, dipompa airnya, dari PUPR juga mengeluarkan beberapa pompa untuk memompa air dari perumahan ke sungai,” bebernya.

BACA JUGA:   Nonton Arak-arakan Dugderan Semarang, Gibran Taken MoU Pariwisata dan Budaya dengan Walkot Semarang

Sementara itu, Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu memastikan jika pihaknya bakal intens dalam penanganan banjir di Trimulyo. Pihaknya pun juga sudah merencanakan penanganan paska banjir.

“Kami sudah instruksikan kepada teman-teman, mendapatkan pencerahan terkait anggaran untuk rehab, perbaikan rumah, relokasi, di mana tanah bisa milik pemkot, anggaran untuk rumahnya dari BNPB. Kemudian, yang pasti posko kesehatan, kemarin kami sudah minta kepala dinas kesehatan untuk paska banjir ini kan ada penyakit kulit, diare, lepto, ini yang perlu diwaspadai,” bebernya.

“Kemudian juga, rehab atau penanganan sekolah-sekolah karena saat ini ada beberapa di Trimulyo, Genuk yang masih sedikit terendam banjir. Termasuk juga damkar, karena biasanya kalau setelah banjir, rumah kotor, lumpur, dan sebagainya. Jadi, SOP penanganan paska banjir sudah bisa dilakukan,” ucap Mbak Ita, sapaan akrabnya.

Dirinya pun juga menjelaskan jika titik-titik banjir sudah surut. Seperti di Rusunawa Kaligawe dan sekitarnya. “Wilayah tergenang tinggal Trimulyo. Yang lainnya sudah susut, termasuk yang di Kaligawe, rusun juga sudah kering, hanya tinggal Jalan Kaligawe dan RSI Sultan Agung yang genangannya biasanya tinggi,” tuturnya.

BACA JUGA:   Kriminolog Undip Beberkan Empat Faktor Penyebab Maraknya Kejahatan di Kota Semarang

Ke depan, pihaknya juga sudah berencana untuk menormalisasi Kali Tenggang. Ia juga sudah melakukan koordinasi dengan PUPR dan diharapkan di pertengahan tahun sudah terealisasi.

Dirinya berharap, dengan upaya-upaya ini pengendalian banjir di wilayah Genuk bisa maksimal. Ia juga meminta masyarakat untuk terus mendukung upaya-upaya Pemkot Semarang dalam menangani banjir.

“Kemarin ada rencana normalisasi Kali Tenggang. Ini sebenarnya ada kebutuhan normalisasi, yang saat ini sedang berproses di PUPR. Mudah-mudahan pada Mei atau Juni sudah terlaksana sehingga itu menjadi salah satu solusi karena ada anggaran sekitar Rp 300 miliar untuk normalisasi Kali Tenggang. Kedua, tanggul tol laut ini, nanti ada kolam retensi seluas 250 hektare untuk penampungan, sehingga kita harapkan dengan adanya upaya-upaya disupport oleh KemenPUPR ini, wilayah di Trimulyo dan wilayah Genuk dan Kelurahan Tambakrejo, Gayamsari, semuanya termasuk Muktiharjo ini bisa terselesaikan,” imbuhnya.

Share this Article
Leave a comment