Ad imageAd image

Polda Jateng Akan Lakukan One Way Lokal di Ruas Tol Semarang-Solo

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 94 Views
2 Min Read
ilustrasi arus mudik 2022 (dok. pixabay)

INDORAYA – Sistem one way lokal juga akan diberlakukan oleh Polda Jawa Tengah guna mengantisipasi kepadatan lalu lintas di jalan tol. Dirlantas Polda Jateng Kombes Agus Suryo Nugroho, mengatakan gerbang tol antara Kalikangkung, Banyumanik, dan Bawen akan dilakukan antisipasi kemugkinan aglomerasi dari Solo dan Yogyakarta.

“Maka dari itu, ketika kebangkitan arus atau jumlah arus meningkat kita akan lakukan one way. One way lokal tentunya kami harus koordinasi dengan Korlantas,” ujar Agus, Jumat (22/4/2022).

Agus mengatakan jumlah pemudik menuju Jawa Tengah sebagaimana hasil survei diperkirakan mencapai 23,5 juta orang dari total jumlah pemudik nasional yakni 85 juta. Sementara untuk jumlah kendaraan yang akan masuk Jateng masih dikalkulasi.

BACA JUGA:   GKR Mangkubumi Menolak Melepas Sultan Ground Untuk Proyek Tol

“Sehingga lonjakan atau bangkitan arus ini sudah diantisipasi. Karena ada 5 jalur itu, kami merekomendasikan untuk dilewati baik itu tol, jalur pantura, jalur tengah, jalur selatan dan jalur selatan selatan,” ujarnya.

Selain itu Polda Jateng juga melakukan antisipasi lonjakan arus di jalur perkotaan. Terutama setelah dilakukan one way di arah keluar menuju Krapyak.

“Ketika arus kebangkitan dari one way dari Kalikangkung, Krapyak pun sudah kita rekayasa. Mungkin akan kita lakukan contraflow,” tuturnya.

Kepala Dinas Perhubungan Jawa Tengah, Henggar Budi Anggoro, menambahkan pihaknya telah menambah rambu-rambu portable untuk arus mudik. Kemudian untuk kondisi jalan di wilayah Jawa Tengah telah siap dilalui para pemudik.

BACA JUGA:   Air Susu Dibalas Air Tuba, Itulah Yang Dilakukan Suporter MU Kepada Liverpool

“Kondisi jalan keseluruhan di Jawa Tengah sudah siap untuk arus mudik maupun balik nanti. Jadi prinsipnya semuanya sudah siap dan H-10 semua pekerjaan sudah berhenti,” kata Henggar.

“Jumlah rambu portable kurang lebih sekitar 400-an, bahkan lebih dari itu. Yang terakhir identifikasi kaitan penambahan papan penunjuk arah. Jadi di situ banyak yang diimbau peringatan dan lain sebagainya,” pungkasnya.(FZ)

Share this Article