Ad imageAd image

Mbak Ita Irit Bicara Soal Aksi Pencopotan Baliho Calon Walkot Semarang Iswar

Dickri Tifani
By Dickri Tifani 917 Views
3 Min Read
Wali Kota Semarang sekaligus bakal calon petahana, Hevearita Gunaryanti Rahayu. (Foto: Dickri Tifani Badi/Indoraya)

INDORAYA – Wali Kota Semarang sekaligus bakal calon petahana, Hevearita Gunaryanti Rahayu menolak berspekulasi soal aksi pencopotan baliho dukungan bakal calon Wali Kota Semarang Iswar Aminuddin oleh Satpol PP Kota Semarang.

“Itu (Pencopotan Baliho Iswar) kan sudah selesai,” ucap Mbak Ita, sapaan akrab Hevearita sambil berlalu, di SMP Negeri 05 Kota Semarang, Kamis (6/6/2024) pagi.

Ita, meminta kepada semua pihak termasuk awak media tidak memancing isu sensitif di tahun politik.

Wes ah, ini tahun politik. Ojo mancing-mancing!,” selorohnya sambil memasuki mobil.

Sebelumnya, Satpol PP Kota Semarang mencopot baliho Sekda Kota Semarang, Iswar Aminudin di Jalan Kartini Semarang pada Rabu (5/6/2024) sore.

Koordinator Bolone Mase Semarang, Fauzi Ardiansyah menyebut tindakan Satpol PP Kota Semarang tidak masalah bagi kelompoknya, namun harus ada keadilan, yaitu semua baliho dukungan yang ada di seluruh Kota Semarang juga harus diturunkan.

BACA JUGA:   Protes Tower BTS Tak Berizin, Puluhan Warga Lamper Lor Geruduk Satpol PP

“Jadi teman-teman (Bolone Mase) itu kan sebenarnya tidak masalah kalau harus diturunkan berdasarkan penegakkan Perda, tapi kan harus ada keadilan dan jangan tebang pilih. kalau mau ditertibkan kan harus dari ujung semarang ke ujung semarang jangan cuma balihonya Bolone Mase,” keluh Fauzi.

Fauzi menegaskan bahwa permintaan komunitas Bolone Mase, petugas penegak Perda seharusnya adil dalam melakukan pembersihan baliho yang terpasang di sepanjang jalan.

“Permintaan teman-teman Bolone Mase ya harus adil saja. Karena kami juga mendukung penegakkan perda tersebut. Tapi tolong jangan tebang pilih. Mau yang Bu Ita atau yang lain kalau melanggar Perda ya sikat semua,” pintanya.

BACA JUGA:   Peristiwa Mobil Dinas Terpakir di Gedung Pandanaran Semarang Dirusak Berbuntut Panjang, KPU Kota Semarang Lapor Polisi

Fauzi mengatakan sebelumnya kondisi baliho-baliho tersebut saat pagi hari masih tertata rapi. Namun saat sore hari dirinya pulang kerja baliho-baliho tersebut sudah tidak ada.

“Tadi saya dapat laporan dari teman-teman Bolone Mase yang menyampaikan supporting Pilkada Kota Semarang. Kemudian saya investigasi sendiri. Karena tadi pagi baliho masih lengkap. Begitu sore saya pulang kerja sudah tidak ada,” ujarnya.

Namun yang disayangkan oleh Fauzi adalah kondisi baliho bergambar wali kota Semarang Hevearita G Rahayu atau Mbak Ita masih utuh tidak ada satupun yang diturunkan.

“Tapi di perempatan Jl Kartini dan Dr. Cipto masih ada balihonya Mbak Ita. Tapi di lokasi yang sama Balihonya Pak Iswar yang milik kami sudah tidak ada mulai turunan Fly Over Kartini sampai perempatan Trafict Light,” ungkapnya.

BACA JUGA:   Calon Jamaah Haji Tertua di Kota Semarang Berusia 94 Tahun dan Termuda 18 Tahun

Padahal menurut Fauzi, baik baliho bergambar Mbak Ita ataupun Iswar Aminuddin menyampaikan pesan yang sama dalam dukungan kontestasi Pemilihan Wali Kota Semarang 2024.

“Padahal substansi dalam baliho itu sebenarnya sama karena isinya bentuk dukungan dalam kontestasi politik,” ujarnya.

Fauzi sendiri memastikan dari foto-foto yang dikirim oleh teman-temannya bahwa yang menurunkan baliho-baliho tersebut adalah satuan Satpol PP Kota Semarang.

“Kalo dari reportnya teman-teman dari kiriman foto-foto itu kan berseragam Satpol PP. Dari foto-foto itu kan jelas berseragam dan berlogo satpol PP yang mereka kenakan,” tutupnya.

Share this Article