Ad imageAd image

Lewat Satria Musik Festival, Gerindra Jateng Bantu Musisi Korban Kerusuhan Sorong

Kartika Ayu
By Kartika Ayu 2 Views
3 Min Read
Penyerahan bantuan dari DPD Gerindra Jateng kepada musisi korban kerusuhan Sorong, Papua yang diwakilkan Forum Komunikasi Musisi Kota Semarang (Forkoms) di Satria Music Festival di Lot 28 Kota Semarang, Minggu (6/2/2022).

INDORAYA – Melalui Festival Musik, Partai Gerindra Jateng berusaha menghidupkan industri kreatif khususnya seni musik. Hal itu juga sebagai langkah bagi Gerindra untuk mengenalkan politik pada generasi muda.

 

Festival musik yang diselenggarakan adalah Satria Music Fes yang diselenggarakan pada 5-6 Februari 2022 dan diikuti puluhan grup band dari Semarang dan beberapa daerah lain di Jawa Tengah.

 

Ketua DPD Partai Gerindra Jateng, Abdul Wachid menyampaikan, Satria Music Festival sebagai ajang bagi para pelaku seni musik untuk mentas kembali. Hal itu sebagai pemacu semangat, lantaran sekitar dua tahun mereka merasakan beratnya pandemi Covid-19.

 

“Apresiasi sekali kegiatan ini. Para pelaku musik tak bisa melakukan kegiatan dua tahun dan ini bisa jadi hal yang bagus untuk memacu semangat mereka,” kata Abdul Wachid yang hadir di Satria Music Festival di Lot 28 Kota Semarang, Minggu (6/2/2022).

 

Hadir di acara tersebut Ketua PD Satria Jateng, Heri Pudyatmoko dan Wakil Ketua DPD Gerindra Jateng Yudi Indras Wiendarto.

 

Menurut Abdul Wachid, kegiatan serupa hendaknya juga bisa dilaksanakan di kota-kota besar lainnya di Jateng. Langkah itu juga efektif untuk mengenalkan politik pada anak-anak muda.

 

“Festival musik ini adalah dunianya generasi milenial. Harus tahu juga politik itu penting. Karena semua kebijakan di sana (legislatif-eksekutif). Termasuk dukungan untuk musik, perlu politik. Anak-anak muda harus kreatif menyambut globalisasi ini,” ujarnya.

 

Gerindra di kota lain di Jateng bisa mengadopsi kegiatan serupa. Meskipun kegiatan tidak harus besar. “Kegiatan boleh, tapi yang harus digaris bawahi, wajib protokol kesehatan,” tandasnya.

 

Sementara itu Yudi Indras Wiendarto yang juga menjabat sebagai Pembina Forum Komunikasi Musisi Kota Semarang (Forkoms) mengatakan, festival ini sebagai pemacu semangat generasi muda untuk menjaga semangat kreativitas.

 

Apalagi, tantangan ke depan semakin berat dengan adanya bonus demografi. Maka, musik mesti digarap dengan kreatif dan bisa bermanfaat bagi mereka maupun masyarakat.

 

Sementara itu, perwakilan dari Forkoms Semarang, Inyot menyampaikan, pandemi Covid-19 benar-benar berdampak bagi pelaku musik. Tak bisa manggung, banyak yang menjual alat-alat musiknya.

 

“Kini kondisi sudah semakin membaik dan berharap bisa segera pulih kembali” ujarnya.

 

Dalam kesempatan tersebut, turut dilakukan aksi sosial bagi korban kerusuhan di Sorong. Gerindra ikut membantu Rp 20 juta untuk aksi sosial tersebut.

 

“Setelah selesai festival, nanti akan kami hitung lebih dulu dan serahkan pada keluarga korban kejadian Sorong yang salah satunya merupakan musisi tersebut,” katanya.

 

Dalam kerusuhan di Sorong Papua tersebut, sebuah kafe dibakar saat terjadi bentrok dua pihak. Sejumlah musisi terjebak dalam kafe dan jadi korban.(IR)

Share this Article