Ad imageAd image

Lantik 857 Pejabat Fungsional, Wali Kota: Bisa Berkontribusi untuk Pemkot Semarang

Dickri Tifani
By Dickri Tifani 599 Views
3 Min Read
Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu melantik ratusan pejabat fungsional Pemkot Semarang, Senin (5/2/2024). (Foto : Pemkot Semarang)

INDORAYA – Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu melantik ratusan Aparatur Sipil Negara (ASN) baru dan pejabat fungsional di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang pada Senin (5/2/2024).

Tercatat ada 857 pegawai negeri sipil (PNS) yang dilantik dan diambil sumpah/janji terdiri dari pengangkatan pertama melalui Rekruitmen Formasi CPNS 2021 sebanyak 844 pegawai, dan pengangkatan Jabatan Fungsional melalui Perpindahan Jabatan sebanyak 13 pegawai. Mereka yang dilantik dalam jabatan fungsional terdiri dari pejabat pendidikan dan kesehatan.

Perempuan yang akrab disapa Ita, menyampaikan sejumlah harapan terhadap pejabat fungsional yang dilantik. Dia menginginkan mereka yang dilantik tersebut bisa lebih memberikan kontribusinya dalam melayani masyarakat.

BACA JUGA:   Pemkot Semarang Pastikan Stok dan Harga Bapok Aman Saat Nataru

Apalagi mereka mendapatkan Tunjangan Penghasilan Pegawai (TPP) lebih besar, yakni tunjangan kinerja fungsional. Ditambah jenjang karir menjadi mudah karena mendapatkan skor kredit lebih besar.

“Untuk sekarang jabatan fungsional dibalik, kalau dulu jabatan fungsional tidak bisa jadi eselon dua, gak bisa jadi eselon tiga, tapi sekarang semuanya sama. Kemudian karena fungsional ini diperlukan, sehingga mereka mendapatkan TPP lebih besar. Kemudian juga tunjangan kinerja fungsional lebih besar, karirnya cepat dan lebih mendapatkan angka kredit semakin besar,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia mendorong agar extra kerja pejabat fungsional dalam membangun Kota Semarang dilakukan. Hal ini mengingat masih banyak pekerjaan yang semuanya dipusatkan di 2024.

BACA JUGA:   Dongkrak Perekonomian Daerah, Wali Kota Semarang Bakal Permudah Perizinan Investasi Pengusaha

“Tentu kami ingin mereka ini bisa berkontribusi lebih besar kepada Pemerintah Kota Semarang. Saat ini pekerjaan di Kota Semarang masih banyak ditahun apalagi 2024 dan 2025 kita ini kan mendapatkan tugas untuk membuat tugas rancangan jangka panjang daerah. Di mana itu sudah ada indikatornya dari pusat Bappenas,” paparnya.

“Dan semuanya itu sudah ditata, sehingga kita tidak bisa membuat lagi visi-misi untuk tahun ke depan atau semaunya kepala daerah, karena sudah ada visi-misi tagline turunannya, yaitu maju dan berkelanjutan. Sehingga kita samakan menjadi satu untuk bagaimana fungsional ini bisa bersama pejabat struktural untuk menjadi pemerintah yang sejajar,” lanjutnya.

BACA JUGA:   Polrestabes Semarang Nyatakan Ibadah Malam Natal dan Natal Berjalan Kondusif

Di sisi lain, Ita mengakui memang ada pejabat Eselon II yang masih kosong. Saat ini ia meminta kepada Badan Kepegawaian dan Pelatihan (BKPP) Kota Semarang untuk membuat talent pool yang berkompeten untuk kebutuhan mengisi kekosongan jabatan tersebut.

“Ini juga menunggu dari KASN untuk menberikan persetujuan karena banyak yang kosong kan ada dinas Satpol, Dinas Perdagangan, Dinas Ketahanan Pangan, Dishub, Damkar dan ini yang kita perlukan. Sehingga kita harus menyaring dari teman-teman yanh kompeten untuk menjadi pejabat eselon dua. Lalu karena timpang kan susah, sehingga saya minta untuk membuat talent pool dan sekarang masih mengejar,” imbuhnya.

Share this Article
Leave a comment