Ad imageAd image

Kronologi Jatuhnya 2 Pesawat Super Tucano di Pasuruan

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 936 Views
2 Min Read
Kronologi Jatuhnya 2 Pesawat Tempur Tucano di Pasuruan. (Foto: Istimewa)

INDORAYA – Dua pesawat EMB 314 Super Tucano dari Skadron Udara 21 Lanud Abdulrachman Saleh, Malang, jatuh di wilayah Pasuruan, Jawa Timur, Kamis (16/11/2023). Pesawat itu masing-masing diisi dua personel.

Kepala Dinas Penerangan TNI AU, Marsekal Pertama Agung Sasongkojati menjelaskan kronologi jatuhnya pesawat tersebut. Awalnya pesawat dengan tail number TT-3103 dan TT-3111 itu take off dari Lanud Abdulrachman Saleh pada pukul 10.51 WIB.

Pesawat melaksanakan misi Proficiency Formation Flight dengan rute penerbangan Lanud Abd Saleh-Area Latihan-Lanud Abd Saleh. Akan tetapi, dua pesawat dinyatakan hilang kontak beberapa menit kemudian.

“Dinyatakan lost contact pada Pukul 11.18 WIB,” kata Agung dalam keterangannya, Kamis.

Satu pesawat dinyatakan jatuh setelah mendapat informasi dari masyarakat. Sementara itu, satu pesawat lain masih dalam proses pencarian.

Ia menjelaskan tim rescue Lanud Abd Saleh telah menuju wilayah Watugede, Pasuruan untuk mencari keberadaan pesawat yang masih hilang.

“Untuk penyebab terjadinya accident masih dalam proses penyelidikan,” kata Agung.

Salah seorang saksi mata yakni Sekretaris Desa Kedawung, Kecamatan Puspo, Pasuruan, Dani Kusdiantoro mengaku sempat melihat pesawat sebelum mengalami kecelakaan.

Menurutnya, kala itu pesawat terbang rendah. Cuaca juga tengah berkabut.

“Terbangnya enggak terlalu tinggi, kan keadaan kabut tebal, terus itu nabrak tebing,” kata Dani saat dihubungi.

Kedua pesawat itu terjatuh di dua lokasi yang berbeda. Satu di area Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) satu lainnya di lahan Perhutani.

“Yang satu jatuh di area TNBTS. Satunya di tebing wilayah Perhutani,” ucapnya.

Pesawat dengan nomor ekor TT-3311 dipiloti Letkol Pnb Sandhra Gunawan di kursi depan dan Kolonel Adm Widiono di kursi belakang.

Sementara pesawat dengan nomor ekor TT-3103 dipiloti oleh Mayor Pnb Yuda A. Seta di kursi depan dan Kolonel Pnb Subhan di kursi belakang.

Share this Article