Ad imageAd image

Kementerian ESDM Akui LPG 3 Kg yang Dibeli Masyarakat Tidak Penuh

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 899 Views
2 Min Read
LPG 3 Kg. (Foto: Istimewa)

INDORAYA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengakui isi LPG 3 kg yang dibeli masyarakat tak selalu tepat isinya.

Plt Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana menjelaskan skema pengisian gas melon tersebut di stasiun pengisian bulk elpiji (SPBE). Ia menegaskan perbedaan cara menghitung dalam menetapkan isi atau volume LPG 3 kg.

“Tapi dalam pemanfaatannya, 3 kg itu tidak bisa terserap semua. Itu angka yang keluar ada 2,9 kg dan 2,95 kg. Jadi tidak bisa terambil semua karena sifat fisik LPG tersebut tekanannya sudah habis barangkali di situ,” kata Dadan dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR RI di Jakarta Pusat, Rabu (29/5/2024).

BACA JUGA:   Kebijakan Beli LPG 3 Kg Wajib Pakai KTP, Pangkalan di Jateng Sudah Menerapkan

“Betul masyarakat tidak mendapatkan (penuh) 3 kg, tapi masyarakat tetap membayar jauh lebih murah dari LPG komersial,” sambungnya.

Meski begitu, Dadan memastikan tidak ada pembayaran berlebih yang dikucurkan negara atas subsidi LPG 3 kg tersebut. Ia menekankan Kementerian ESDM melakukan verifikasi rutin setiap bulan kepada masing-masing SPBE.

Ia menyebut pembayaran dilakukan tidak hanya mempertimbangkan perkalian gas melon yang terjual. Namun, juga ada koreksi dengan sisa LPG di tangki SPBE.

“Jadi, secara volume yang dibayarkan subsidi sesuai dengan yang dikonsumsi masyarakat. Memang rakyat tidak menerima subsidi 3 kg (isi LPG) dan harga untuk subsidi kan jauh lebih murah daripada yang komersial,” tandasnya.

BACA JUGA:   Kementerian ESDM Kantongi 333 Ribu Calon Penerima Rice Cooker Gratis, Target Dibagikan Desember
Share this Article