Ad imageAd image

Jateng Percepat Program Pompanisasi, Kapok Produksi Beras Turun Imbas Kekeringan

Athok Mahfud
By Athok Mahfud 45 Views
2 Min Read
Sekretaris Daerah Jawa Tengah, Sumarno, di sela rapat koordinasi percepatan pompanisasi dan irigasi perpompaan di Hotel Grasia Semarang, Kamis (4/7/2024). (Foto: Pemprov Jateng)

INDORAYA – Memasuki musim kemarau 2024, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) mempercepat program pompanisasi. Tujuan jangka pendek dari program ini ialah agar produksi beras tidak turun imbas kekeringan seperti tahun lalu.

Sekretaris Daerah (Sekda) Jateng, Sumarno berkata, produksi beras di wilayahnya sempat mengalami penurunan akibat dampak El Nino pada akhir tahun 2023.

Sehingga, pihaknya ingin belajar dari pengalaman. Adanya program pompanisasi ini diharapkan mampu mengantisipasi dampak kemarau panjang dan meningkatkan produktivitas pangan.

Pompanisasi bukan sekadar memastikan ketersediaan alatnya, tetapi juga memastikan sumber daya airnya. Oleh karenanya, keterlibatan Dinas Pekerjaan Umum dan stakeholder terkait dalam koordinasi manajemen pengelolaan sumber daya air sangat diperlukan.

“Kami berharap dalam rakor ini bisa menghasilkan langkah-langkah untuk mengakselerasi pemanfaatan dari pompanisasi ini,” katanya di sela rapat koordinasi percepatan pompanisasi dan irigasi perpompaan di Hotel Grasia Semarang, Kamis (4/7/2024).

Selain tujuan jangka pendek, program pompanisasi ini juga memiliki tujuan jangka panjang. Adanya program ini diharapkan dapat mewujudkan visi misi Jawa Tengah sebagai penumpu pangan nasional.

“Ini merupakan langkah awal, karena dalam rencana pembangunan jangka panjang daerah 2025-2045, Jawa Tengah ditetapkan pemerintah pusat sebagai penumpu pangan dan industri nasional,” kata Sumarno.

Sementara Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Jateng, Supriyanto mengatakan, rakor tersebut dalam rangka mengantisipasi kondisi El Nino 2023 – 2024. Selain itu juga untuk mewujudkan ketahanan pangan di tengah kondisi iklim yang ekstrem.

“Kegiatan pompanisasi bertujuan untuk menyediakan air, sehingga bisa mewujudkan perluasan areal tanam. Ini akan intensif dilakukan untuk mengairi lahan pertanian di luar irigasi reguler dengan menggunakan pompa,” katanya.

Dia menjelaskan, realisasi penambahan luas areal tanam di Jateng hingga pertengahan Mei 2024 tercatat sebanyak 46.445 hektare. Penambahan luas tanam sebagai bentuk adanya program pompanisasi.

Pada 2024, Provinsi Jateng mendapat alokasi 1.682 irigasi perpompaan di 35 kabupaten/Kota, dan 4.340 unit pompa di 32 kabupaten/kota. Progress pencapaian fisik irigasi perpompaan Jateng tahap pertama per kabupaten sudah mencapai 70 persen.

“Sedangkan pemasangan atau pemanfaatan pompa sebesar 69,7 persen dari 4.340 unit,” ungkap Supriyanto.

Share this Article