Ad imageAd image

Israel dan Hamas Gencatan Senjata, Sandera Mulai Dibebaskan

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 1k Views
3 Min Read
Ilustrasi Perang Israel dan Palestina. (Foto: Istimewa)

INDORAYA – Hamas menyerahkan 13 tawanan Israel dan empat warga negara Thailand kepada Komite Palang Merah Internasional (ICRC) setelah penundaan selama tujuh jam karena kelompok tersebut mengklaim bahwa Israel telah melanggar ketentuan gencatan senjata.

Kebuntuan tersebut diselesaikan setelah mediasi oleh Qatar dan Mesir pada hari Sabtu, hari kedua jeda permusuhan dalam konflik Israel-Palestina. Israel kini diperkirakan akan membebaskan 39 tahanan Palestina dari penjaranya.

Majed al-Ansari, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, mengatakan dalam sebuah postingan di X bahwa 13 warga Israel dan empat warga negara asing telah diserahkan ke ICRC. Mereka sedang dalam perjalanan ke perbatasan Rafah antara Gaza selatan dan Mesir sebelum melakukan perjalanan ke Israel. Adapun, 17 tawanan telah tiba di Israel, menurut Militer Israel.

“Setelah menjalani pemeriksaan medis awal, mereka akan terus ditemani oleh tentara IDF [Tentara Israel] saat mereka menuju rumah sakit Israel, di mana mereka akan bertemu kembali dengan keluarga mereka,” ungkap Militer Israel, dikutip dari Al Jazeera, Minggu (26/11/2023).

Hamdah Salhut dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Timur yang diduduki, mengatakan bahwa 17 orang yang dibebaskan “dibawa ke pangkalan udara di Israel selatan untuk pemeriksaan awal di mana mereka kemudian akan diterbangkan ke beberapa rumah sakit berbeda di seluruh wilayah Tel Aviv untuk pemeriksaan medis dan psikologis tambahan. “.

Para tawanan Israel termasuk enam wanita dewasa dan tujuh anak-anak dan remaja, menurut pernyataan dari kantor perdana menteri Israel. Para sandera dibebaskan setelah ditahan selama 50 hari.

Juru bicara Hamas Osama Hamdan sebelumnya mengatakan bahwa pengiriman bantuan yang diizinkan oleh Israel tidak sesuai janji dan bahkan, banyak bantuan tidak mencapai Gaza utara, yang merupakan wilayah serangan Israel.

“Hanya 65 dari 340 truk bantuan yang memasuki Gaza sejak Jumat berhasil mencapai Gaza utara, “kurang dari setengah dari apa yang disepakati Israel,” kata Hamdan dari Beirut.

Israel mengatakan 50 truk berisi makanan, air, peralatan tempat berlindung, dan pasokan medis telah dikerahkan ke Gaza utara di bawah pengawasan PBB, pengiriman bantuan signifikan pertama ke sana sejak dimulainya perang tujuh minggu lalu.

Sementara itu, Israel menegaskan gencatan senjata dapat diperpanjang jika Hamas terus melepaskan sandera setidaknya 10 orang per hari. Sumber Palestina mengatakan hingga 100 sandera bisa dibebaskan.

Untuk saat ini, 50 dari sekitar 240 sandera akan ditukar dengan 150 tahanan Palestina selama empat hari berdasarkan gencatan senjata. Ini adalah penghentian pertempuran pertama sejak Hamas menyerang Israel selatan pada 7 Oktober 2023 yang menewaskan 1.200 orang.

Share this Article
Leave a comment