Ad imageAd image

Bupati Semarang Imbau Bumdes Bantu Pemulihan Ekonomi Warga

Sigit H
By Sigit H 126 Views
2 Min Read
Bupati Semarang H Ngesti Nugraha membuka rapat koordinasi dan temu mitra Bumdes se-Kabupaten Semarang, di ruang pertemuan RM Cikal Gading, Tuntang, Rabu (9/2/2022). (Foto : semarangkab.go.id)

INDORAYA  – Bupati Semarang H Ngesti Nugraha, berharap badan usaha milik desa (Bumdes), dapat meningkatkan peran untuk menggerakkan perekonomian warga di wilayah masing-masing.

Bumdes dapat menjalankan berbagai usaha ekonomi kreatif dan bekerja sama dengan investor luar. Sehingga dapat membantu memulihkan usaha ekonomi warga desa.

Hal itu dikatakan Bupati saat membuka rapat koordinasi dan temu mitra Bumdes se-Kabupaten Semarang, di ruang pertemuan RM Cikal Gading, Tuntang, Rabu (9/2/2022).

Di hadapan puluhan pengurus Bumdes, Bupati Ngesti Nugraha juga menyatakan siap mempertemukan Bumdes dengan investor yang akan membuka usaha di Bumi Serasi.

“Ada celah usaha yang dibawa para investor terutama pemenuhan bahan baku. Bumdes dapat ikut serta mendukung penyediaannya sesuai potensi desa masing-masing,” katanya, seperti dirilis semarangkab.go.id.

Selain itu, lanjut Bupati, Bumdes perlu juga menjalin kerja sama dengan pelaku UMKM. Dari situ dapat dikembangkan usaha produktif yang saling menguntungkan.

Di antaranya pengembangan desa wisata dan usaha perniagaan.

Ketua Paguyuban Bumdes Kabupaten Semarang, Purdam Fuji Hastoto mengatakan saat ini telah tercipta jaringan toko Bumdes (Jarkodes) di Jawa Tengah.

Pola kemitraan ini mulai disosialisasikan kepada pengelola Bumdes yang memiliki usaha produktif terutama toko kebutuhan sehari-hari.

“Kami siap menjalin kerja sama antar Bumdes guna meningkatkan mutu usaha yang telah ada,” tegasnya.

Sub Koordinator Ekonomi Desa Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dispermasdes), Ari Setyorini menjelaskan saat ini sudah terbentuk 190 Bumdes.

Dari pendataan berdasarkan mutu pengelolaan administrasi sebanyak 67 Bumdes termasuk dalam kategori dasar, 107 kategori tumbuh dan 15 Bumdes berkembang.

Sedangkan Bumdes Jatirejo, Suruh termasuk kategori Maju.

Terkait Jarkodes, Ari menyebutkan pada tahun lalu telah mengembangkan internet desa untuk mendukung pemasaran produk secara online melalui laman.(IR)

 

Share this Article