Ad imageAd image

Bom Meledak Jelang Pemilu di Pakistan, 30 Orang Tewas

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 777 Views
3 Min Read
Ilustrasi bom (Foto: istimewa)

INDORAYA – Bom meledak menghancurkan dua kantor politik di Pakistan pada Rabu (7/2/2023), satu hari jelang pemilu hingga menewaskan sedikitnya 30 orang.

Pemerintah setempat mengungkaan, ledakan pertama mengguncang kantor kampanye pemilihan calon independen di Pishin di wilayah Balochistan yang bermasalah, menewaskan 18 orang dan melukai sedikitnya 30 orang.

Kurang dari satu jam kemudian terjadi ledakan keras di kantor pemilihan partai ultra-konservatif Jamiat Ulema-e-Islam (JUI-F) di daerah Qilla Saifullah, juga di Balochistan. Sedikitnya 12 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

“Situasinya tegang dan kami memindahkan korban luka ke rumah sakit di ibu kota provinsi, Quetta, melalui helikopter. Ledakannya dahsyat,” kata Yasir Khan Bazai, wakil komisaris setempat mengutip The Guardian.

Meski demikian, hingga kini belum diketahui siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Demonstrasi JUI-F telah diserang tahun lalu dalam dua serangan bunuh diri yang dilakukan oleh ISIS, yang menargetkan partai tersebut karena afiliasinya dengan Taliban.

Pengeboman ini terjadi meskipun puluhan ribu polisi dan pasukan paramiliter dikerahkan di seluruh Pakistan untuk menjamin perdamaian selama pemilu setelah meningkatnya serangan militan baru-baru ini di negara tersebut, khususnya di Balochistan.

Situasi keamanan menjadi sangat berbahaya di wilayah tersebut sehingga KPU mempertimbangkan untuk menunda pemilu di provinsi tersebut.

Tentara Pembebasan Balochistan (BLA) yang dilarang, yang telah lama memerangi pemberontakan separatis di wilayah tersebut, juga berada di balik serangan terhadap pasukan keamanan di Balochistan, yang berbatasan dengan Afghanistan dan Iran.

BLA telah memperingatkan masyarakat agar tidak memberikan suara pada pemilu hari Kamis dan meminta mereka untuk memboikot pemilu tersebut.

Pada tanggal 30 Januari, kelompok militan separatis Balochistan menyerang fasilitas keamanan di distrik Mach Balochistan, menewaskan enam orang.

Lebih dari dua lusin serangan telah dilakukan di Balochistan dalam seminggu terakhir saja. Menteri Dalam Negeri sementara Balochistan, Muhammad Zubair Jamali, mengatakan bahwa hampir 80% dari 5.028 TPS di provinsi tersebut dinyatakan “sensitif”.

Jan Achakzai, menteri informasi provinsi, mengatakan layanan internet akan dihentikan di sekitar TPS sensitif sebelum pemungutan suara pada hari Kamis, tetapi menambahkan bahwa pemilu akan tetap dilaksanakan “dengan segala cara”.

Achakzai berkata, “Ada kekhawatiran bahwa teroris mungkin mengeksploitasi platform media sosial seperti Facebook, Twitter, dan saluran serupa lainnya untuk tujuan komunikasi.”

Nawaz Sharif, pemimpin partai PML-N dan dianggap sebagai kandidat terdepan dalam pemilu hari Kamis, mengutuk ledakan tersebut. “Serangan teroris pengecut yang terjadi beberapa jam sebelum pemilu tidak dapat menyurutkan semangat kami,” katanya.

Share this Article
Leave a comment