Ad imageAd image

2 Tentara Arab Saudi Dieksekusi Mati Atas Tuduhan Pengkhianatan Negara

Redaksi Indoraya
By Redaksi Indoraya 674 Views
2 Min Read
Ilustrasi bendera arab saudi (Istimewa)

INDORAYA – Arab Saudi mengeksekusi mati dua orang tentara, karena dituduh melakukan pengkhianatan militer dan negara. Dua tentara tersebut adalah Pilot Kolonel Majid bin Moussa al-Balawi dan Sersan Youssef bin Reda al-Azouzi.

Kementerian Pertahanan Saudi menyebut keduanya ditangkap sejak September 2017.

Dilansir AFP, Kolonel al-Balawi dihukum karena dianggap melakukan pelanggaran militer dan gagal menjaga kepentingan negara.

Sementara Sersan al-Azouzi dihukum mati karena melakukan pengkhianatan nasional dan militer tingkat tinggi, di samping dakwaan lainnya.

Kemhan Saudi tak merinci lebih lanjut tentang tuduhan yang mengakibatkan eksekusi mati atas kedua anggota militer itu. Keduanya dieksekusi di kota Taif, di bagian barat.

BACA JUGA:   Telah Disepakati, Piala Dunia Antarklub 2023 Digelar di Arab Saudi¬†

Eksekusi mati terhadap anggota militer jarang terjadi di Arab Saudi, terlebih negara Timur Tengah ini dikenal menjaga kerahasiaan soal hal-hal yang berkaitan dengan kekuatan militer negara.

Saudi terakhir kali mengeksekusi tentara pada April 2021, terhadap tiga orang yang juga dituduh melakukan pengkhianatan tingkat tinggi.

Menurut penghitungan AFP, Saudi sudah mengeksekusi mati 106 orang sepanjang tahun 2023. Tahun lalu, Saudi menghukum mati 147 orang, 81 di antaranya dieksekusi di hari yang sama karena kejahatan terkait terorisme,

BACA JUGA:   Arab Saudi Sita 5 Juta Pil Narkoba Senilai 1,8 Triliun

Eksekusi massal semacam itu memicu kecaman dunia. Saudi menempati posisi ketiga sebagai negara dengan jumlah eksekusi tertinggi di dunia pada tahun 2022 oleh Amnesty International. China dan Iran menempati urutan pertama dan kedua.

 

Share this Article
Leave a comment